Tentang Kebiasaan Makan Anak

i would like to clarify and verify two things about toddler’s eating behaviour.

mungkin ini bisa jadi kurang penting buat beberapa ibu, tapi bisa juga jadi penting banget buat ibu yang lain. so i will share this anyway. πŸ˜ƒ

PERTAMA, sejak Alma GTM dan berat badannya nggak naik secara signifikan, aku jadi fokus buat kasih Alma makan protein dan lemak. saking ambisiusnya, aku jadi spaneng, jadi ngebatasin Alma makan sayur-buah (padahal dia suka sayur-buah banget banget, jauh melebihi sukanya sama lauk), takut dia kenyang dari sayur-buah trus males makan lauk yang tinggi protein. hasilnya? nggak terlalu keliatan. soalnya Alma makannya juga segitu-segitu aja.

pas liburan ini, aku jadi ngga se-strict dulu lagi. dengan catatan, makan buah+sayurnya setelah aku rasa dia makan nasi-lauknya udah cukup. hasilnya udah bisa ditebak: mulai dari buncis, wortel, kacang panjang, timun, buah naga, salak, apel, alpukat, kelengkeng, seada-adanya sayur+buah dimakan sama dia. berhentinya kalo udah enek/lupa/sayur buahnya disembunyiin aja.Β πŸ˜‚

aku udah pasrah aja pokoknya. biarin deh nyenengin Alma, ntar kalo sesi makan selanjutnya dia jadi males makan nasi+lauk, coba berusaha dibujuk aja sebisanya.

eh, nggak taunya, sejak itu Alma malah lebih gampang lho makannya πŸ‘πŸ‘πŸ‘ i was quite surprised. aku pikir dia bakal kekenyangan trus skip makan nasi, nggak taunya dia tetep mau (and again, surprisingly, lebih gampang). setelah beberapa hari keliatan udah tuh Alma makin montok. πŸ˜‚ alhamdulillah 😭😭😭

JADI kesimpulannya gini, providing a balanced diet for children is really necessary. karbo, protein, lemak, semua yang di sayur dan buah itu punya peran masing-masing di dalam tubuh. kalo aku coba jadi sok tau, sayur dan buah itu aku rasa punya peran penting buat nambah nafsu makan dan juga yang nggak kalah penting, buat variasi rasa (selain tentu penting juga buat daya tahan tubuh). abis makan yang manis seger-seger, trus jadi pengen yang gurih-gurih, trus pengen manis seger lagi, dst.

KEDUA, aku sering banget baca tips biar anak ngga GTM itu salah satunya dengan cara melibatkan anak dalam proses memasak, and i found that this is very true! beneran kasih efek ke Alma. misalnya: dari dulu aku suka ajak Alma masak dan yang paling sering aku ajak dia goreng tempe-tahu. hasilnya sampe sekarang dia suka tempe-tahu. aku suka ajak dia masak yang lain juga sebenernya, tapi mungkin berhubung tempe-tahu itu bentuknya yang paling recognisable, jadi dia hafalnya ya sama tempe tahu ini.

selain tempe-tahu, ada satu lagi: telur. entah kenapa Alma itu paling gak suka sama telur. mau diceplok, didadar, direbus, diorak-arik, diapaiiin aja tetep aja susah buat makan telur. padahal as we already know telur itu bagus banget kan ya. 😒

nah, kemarin itu ga sengaja kebetulan ada telur rebus yang masih ada cangkangnya (belom dikupas). tau-tau diambil sama dia trus bilang ‘utak, utak’ minta dibukain (pagi ini aku baru ngeh kenapa dia semangat banget liat telur bercangkang soalnya biasanya dia nemunya dalam keadaan masih mentah dan aku nggak bolehin dia deket-deket, takut pecah. jadi waktu nemu telur bercangkang, dan dia dibolehin pegang (karena emang udah mateng), dia jadi semangat banget). πŸ˜‚

trus akhirnya itu telur kita kupas bareng-bareng. dia ikut ambilin cangkang telurnya sambil diiwir-iwir dipencet-pencet πŸ˜‚ and guess what, waktu disuapin telur dia mau doooooooong πŸ˜‚ abis mayan banyak pulak. jackpot!

asliiii kadang suka heran deh sama toddler. hal sekecil sesimpel ngajakin ngupas telur aja bisa bikin dia mau telur lho. padahal duh sebelum-sebelumnya tuh boro-boro deh. bahkan kalo lagi hoki dan si telur berhasil masuk mulut aja kadang dilepeh lagi. πŸ™„πŸ™„πŸ™„ alhamdulillah banget pokoknya kemarin jadi bisa tau triknya.

hikmahnya, jangan bosen-bosen nyoba sesuatu yang baru, sekecil apapun bentuknya, even if it sounds stupid. πŸ˜‚

yak. udah pengen sharing dua ini aja. kali aja bisa bermanfaat. kalo engga juga ngga papa. πŸ˜‚ it never hurts to share!

The Ironic Raisins

haha judulnya aneh ya. maksudnyaΒ ‘ironic’ itu ‘mengandung iron’. iya emang maksanya kebangetan. :))

senenggg liat si bayik montok lagi. :’> beberapa hari ini nafsu makannya Alma lagi gede-gedenya. jadi gampang laper. dikit-dikit bawaannya nyomot makanan, waktu disuapin pun mau-mau aja (kecuali kalo emang udah kenyang ya, pasti nggak mau). sebenernya masih nggak tau juga jelasnya kok bisa gitu, but i suspect all those raisins that she’s been eating for this past week have increased her appetite quite significantly.

soalnyaaaa, yes i know that raisins are so packed with so many nutritions (that’s why i give her granola which contains raisins), tapi salah satu kandungan yang cukup tinggi dalam kismis ini disinyalir (((disinyalir))) dapat membangkitkan nafsu makan. apakah ituuuu? yak betul: ZAT BESI/IRON. nggak heran banyak para mama di luar sana yang dikit-dikit parno ini anaknya cukup zat besi apa ngga, karena emang penting banget ya. tadi ada baca di salah satu artikel bilangnya gini: ‘the most common medical cause of appetite loss in toddlers is iron-deficiency anemia.’

nah lho. jadi misal ada bayi/toddler yang susah makannya terus-terusan walaupun sesi makan udah dilonggarin dan nggak dipaksa makan, kemungkinan dia kekurangan zat besi. kalo kurang zat besi jadi nggak nafsu makan/GTM. kalo nggak nafsu makan asupan zat besinya bisa kurang. kalo asupan zat besinya kurang jadi nggak nafsu makan/GTM. apa ini kok jadi lingkaran setan. πŸ˜–

emang harus sabar ya kalau anak udah umur setahun ke atas. kebanyakan anak umur segini pasti ‘susah makan’ dan kalo ‘susah makan’ bisa-bisa kita jadi ikut uring-uringan dan sesi makan anak pun jadi nggak menyenangkan lagi, bikin makin nggak mau makan ujung-ujungnya.

padahallll, seringkali masalah ‘susah makan’ ini cuma karena kesalahan persepsi orang tua lho (been there done that). jadiii, setelah umur satu tahun, pertumbuhan anak melambat. oleh karena pertumbuhan melambat, kebutuhan makan anak jadi lebih sedikit kalau dibandingkan ketika satu tahun pertama. kebutuhan makan lebih sedikit, otomatis anak makannya juga lebih sedikit dong ya. nahhhh, perubahan inilah yang biasanya bikin ortu pusing tujuh keliling. waktu bayi makannya banyak, lha kok waktu udah jadi toddler makannya jadi dikit-dikit gini. trus stres.

padahalll lagiii, ternyata itu normal. tugas kita cuma ini: sabar aja, ikutin kebutuhan makan anak, kalo nggak mau jangan dipaksa, sekali lagi JANGAN DIPAKSA, tetap pasang wajah bahagia, dan tetap sediain makanan bernutrisi buat si kecil tiap hari. jadilah pengamat (dan cenayang) yang baik, apa yang dia suka mana yang dia nggak suka (dari segi tekstur, rasa, bentuk, warna makanan, dll). kasih contoh betapa enaknya makan itu di depan si anak, sambil tawarin ‘mau nggak? enak lhooo’. lebih bagus lagi kalo ekspresif dan dilebih-lebihkan πŸ˜‚ (Alma sebulan dua bulan terakhir naik teksturnya lumayan pesat. sebelum ini makan nasi lembek aja kadang suka keselek, eh sekarang udah bisa ngunyah pumpkin seeds. mungkin karena keseringan liat emak bapaknya ngunyah berlebihan dengan bunyi heboh dan mulut terbuka πŸ˜‚ iye emang jorok biarin huahaha).

oiya, harus mulai adaptasi juga kalo si bayi besar kadang udah nggak mau duduk anteng di baby chair lagi waktu sesi makan (terjadi di Alma, sekarang kalo makan seringnya di lantai terus, ogah di high chair, kalo mau berarti kita lagi hoki). namanya juga lagi seneng-senengnya bereksplor ria. kadang jadi ibu itu emang kudu mikir realistis, nggak bisa idealis terus. oh well, i learned it the hard way indeed. huhuhu.

info tambahan, bayi/anak yang minum ASI, apalagi susu sapi, lebih berisiko kekurangan zat besi daripada bayi/anak yang minum susu formula (karena susu formula biasanya sudah iron-fortified). makanya kebutuhan zat besi harus dipenuhi melalui makanan padat. makanan sumber zat besi bisa di-browsing, banyak banget bertebaran, tinggal pilih mana yang disuka si anak biar masuk banyak. kalo bisa jangan pake suplemen zat besi kalau bisa kasih zat besi lewat makanan.

satu lagi, perhatikan asupan cairan (misalnya: susu (ASI, UHT, ataupun sufor), jus, dll). anak GTM jangan terlalu banyak dikasih cairan, bisa makin GTM soalnya udah kenyang dari cairan itu. kecuali air putih, kalau air putih setauku nggak masalah.

Baby Led Weaning

yak. nanti kalo punya anak kedua, kepinginnya si anak kasih metode BLW aja. semoga bisa tercapai, aamiiinnn.

FYI, BLW itu metode di mana kita yang memutuskan makanan apa yang akan diberikan pada anak, tapi anak lah yang memutuskan dia mau makan yang mana.

pertimbangannya, berdasarkan pengalaman bareng si Alma, akan ada waktunya anak yang spoon-fed itu nggak mau disuapin lagi. lagipula, kalau anak udah gede nanti pasti bakalan belajar buat makan sendiri kan? nah, kalau memang tujuannya adalah anak bisa makan sendiri (becoming an independent eater), kenapa nggak belajar dari awal aja?

argumenku, aku pernah baca kalau kebutuhan gizi anak di bawah satu tahun itu masih bisa ditopang mostly oleh ASI. jadi kalaupun anak makannya sedikit karena lagi belajar makan sendiri, ya nggak masalah. kan kekurangan gizi dari makanan padat bisa ditutupi sama ASI. beda ceritanya kalau udah terlanjur kaya Alma gini. sejak umur 6 bulan sampai setahun disuapin, tau-tau umur setahun dia nggak mau disuapin, maunya makan sendiri. padahal kalau dia makan sendiri, karena masih proses belajar, makanan yang masuk jadinya dikit banget. padahal umur setahun ke atas itu butuuuuh banget nutrisi dari makanan padat (apalagi umur segini biasanya anak mulai belajar jalan dan lanjut tumbuh gigi). ASI pun udah nggak signifikan lagi perannya. gimana nggak puyeng coba? jadi kan mending dia belajar makan sendirinya sekalian sejak awal MPASI biar kalau pun makanan yang masuk sedikit, nggak masalah. toh ada ASI sebagai penyelamat. begitu.

emang bener lah toddler itu labil banget πŸ˜‚ kemarin makannya dikiiiit, eh tau-tau hari ini apa aja yang disodorin dilahap lho. seneng banget liat perutnya ndut lagi, hehe. dinikmati aja lah. asal kita happy, anak pasti kebawa happy juga. tinggal tebelin kuping aja. siap-siap, since this world is full of judgments. 😁

Sekilas Info: Toddlers dan GTM

ketika malem ini Alma makan cuma 3 suap, terus nemu ini, alhamdulillah hati dan pikiran jadi adem. inget-inget lagi, paling nggak makannya nggak pake acara paksa-memaksa, Alma ngambil makanan sendiri nyuap sendiri. itu aja udah bikin seneng. 😌❀


Regram fromΒ @ibupedia_id:

Banyak sekali orang tua yang mengeluhkan kalau anaknya susah makan. Well, menurut Dr. Sears, kebiasaan makan yang tak menentu memang ciri khas perkembangan normal anak-anak. Anak bisa makan dengan baik hari ini dan tidak makan sama sekali di hari lainnya. Tapi kalau dihitung rata-rata jumlah makanan yang dikonsumsi anak selama seminggu atau sebulan, Bunda pasti tercengang mendapati pola makannya ternyata begitu seimbang.

Si Kecil mungkin hampir tidak makan apa-apa pada satu hari tertentu, tapi keadaan tersebut diimbangi pada kesempatan lainnya, dan itu bikin asupan gizi tetap seimbang pada periode waktu tertentu.

Jadi daripada stres, lebih baik hadapi fase GTM alias gerakan tutup mulut ini dengan santai dan terimalah pola makan si kecil yang “unik” ini.

New Milestone: Bye-bye, Sendok!

 

currently i’m working REALLY hard on one of the most challenging tasks i ever had: embracing the fact that all this time, Alma has been trying to eat independently. self-feed time has come. it’s time to say bye bye to our spoons for awhile.
.
goodness… it’s apparently a milestone!Β πŸ˜₯

 

i’m not the only one~

serius deh. kepikiran banget. rasanya stressss kalo udah waktunya Alma makan. beberapa hari ini makanan yang masuk ke perut Alma mostly adalah hasil dari pergulatan fisik (baca: aku maksa masukin makanan ke mulut Alma pake tangan).

HUHUHU I’M SUCH A HORRIBLE MOTHER. 😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭😭

apalagi yang bikin kaget, Alma kalo nggak sambil ubek-ubek mangkok nggak bakal mau makan (later on, meskipun dia udah ubek-ubek mangkok dia tetep ngga mau makan dong. setres kayanya dia dipaksa nelen makanan, makanannya jadi dipake pelampiasan. 😭😭😭). nah, kalo udah ubek-ubek makanan gini, 75% makanan yang ada di mangkok pasti berakhir di lantai dan high chair tray. MESSY BANGET BANGET BANGET.

sebagai penganut metode spoon-feeding, jelas ini bikin shock. makanan jadi banyak yang kebuang gitu. aku tiap liat video sesi makan bayi/toddler yang pake metode BLW aja suka ngeri.

but now there she is, throwing food all over the place. 😭

tapi kalo dipikir lagi, it’s not like it’s my decision. it’s HERS. Alma yang kepingin makan sendiri.

yaudah. coba diturutin aja. lagipula the experts said that this is a very important milestone she needs to pass. kalo udah terlalui, hasilnya nanti malah bagus buat Alma, dia jadi bisa makan sendiri, even though it is still a long long journey to get that far.
.
semoga dilancarkan! πŸ™πŸ™πŸ™

A Tough Journey: Eating and Sleeping

kalo jadi ibu dan punya bayi, yang paling bikin tenang hati (sejauh ini) emang cuma sekitaran dua ini ya: si bayi lancar makan dan lancar tidur.

TENTANG MAKAN

Alma kalo di video keliatan maemnya lap-lep sambil duduk anteng jadi emaknya nyuapinnya effortless gitu ya, pada nggak tau aja orang-orang kalo untuk bisa mencapai ini juga butuh proses. di awal kasih Alma MPASI, umi abinya udah bertekad ngga mau ngebiasain Alma makan sambil lari/digendong ke mana-mana. selain karena efek jangka panjangnya nggak bagus buat dia, emaknya juga nanti bisa gempor kalo metode makannya kaya gitu. jadilah diputuskan, a baby chair is a must (info: aku pake high chair,Β kalo mau yang murmer dan fungsional, beli di IKEA aja).

di bulan-bulan ke-7 (apa 8 ya? lupa) Alma sempet GTM parah gara-gara emaknya ambisius pengen anaknya makan yang banyak. Almanya udah enek nangis masih juga emaknya keukeuh nyuapin sampe target porsi makanan tercapai. terus Alma kekenyangan, akhirnya muntah, makanannya keluar semua, emaknya stres, nangis, bingung, drama (bersyukur punya suami kaya abi, liat istrinya kaya gini bentuknya tetep aja disayang, dibantuin bersihin muntahan, dibantuin nenangin Alma biar istrinya bisa sendirian nenangin diri sendiri, love him so much 😭). beberapa hari kaya gitu terus. terus googling dan bacain akun-akun IG mommies (ini nih gebleknya, i should have done my research much much much earlier before everything turned ugly like that!). mulai sadar. mulai tau salahnya di mana. mulai lega because i was not the only one.

mental mulai agak bener dikit. akhirnya balik dari nol, bahkan sebelum nol, minus, soalnya dulu Alma masih mau mangap, sekarang liat sendok aja langsung ditampol sama dia. akhirnya berusaha bikin makanan masuk ke dia walau cuma beberapa sendok. udah nggak peduli lagi dan nggak tau juga dia kenyang apa ngga (dari awal sesi makan udah nolak makanan soalnya, gimana bisa tau kan kapan kenyangnya) yang penting ada makanan masuk. ngandelin nenen aja pokoknya, pasrah semoga dari ASI itu bisa nyukupin kebutuhan gizi Alma. beberapa sendok itu aja bisa sampe satu jam, soalnya harus distract dia biar sendok bisa masuk mulut. interval antarmakan juga dipanjangin biar dia berasa laper.

ngarepnya biar dia mau mangap dengan sukarela. makannya jadinya cuma dua kali sehari. gituuu terus berhari-hari. begitu mulai ada sinyal positif (nge-distract-nya udah ngga yang constantly dari awal sampe akhir), tiap nyuapin Alma jadi yang ati-atiiii banget. kalo dia mulai nolak sendok, sesi makan berenti saat itu juga (malah kalo bisa sebelum Alma nolak sendok sesi makannya udah berenti duluan. gimana taunya? feeling). lanjut lagi beberapa hari (atau minggu malah) kaya gitu. sampai akhirnya sekarang Alma alhamdulillah makannya lancar, dengan porsi makan yang semestinya (120-125 ml), dan rutin 3 kali sehari. bersyukurrrrr banget banget banget. alhamdulillahhhh.

TENTANG TIDUR

antara umur 5-9 bulan, Alma sempet punya gangguan tidur. kalo malem beberapa jam sekali bangun sambil nangis kenceng. kalo nangis nggak mau dinenenin, mau nenennya nunggu tenang dulu abis diayun-ayun. nenennya pun maunya pake posisi beda-beda each time dia nangis. kadang sambil emaknya duduk, lebih sering lagi minta dinenenin sambil emaknya berdiri. full of trials and errors pokoknya. penyebab bayi nangis kan bisa macem-macem ya. bisa karena lagi teething, laper, haus, atau ada satu yang namanya sleep regression (intinya, bayi jadi suka kebangun tengah malem karena dia lagi ‘belajar’ kemampuan baru. entah itu duduk, merangkak, berdiri, dst.). aku sih ngga masalah penyebabnya apa selama itu baik dan normal. tapiiii ternyata kemampuan ‘bisa-tidur-lagi-sendiri-tanpa-dibantu-setelah-terbangun-di-kala-tidur’ ini bisa dilatih. kalo orang dewasa lagi tidur terus tau-tau bangun kan langsung gampang ya tinggal lanjut tidur lagi. udah otomatis kaya gitu. nah bedanya kalo bayi, mereka sebenernya bisa, tapi belum otomatis aja. gimana biar bisa otomatis? ya dilatih. ada banyak metodenya, tinggal saring dan pilih aja. i already chose one myself.

as i already posted here, udah beberapa hari ini Alma tidur ngga sambil nenen. sebelum dia tidur, i help her to soothe herself on my arms (using the 3 S’s by Harvey Kaarp), hoping that later she will be much easier to soothe and put herself to sleep without my assistance.

so, how is it going? GREAT. i am so proud of her. sekarang kalo kebangun dia bisa balik tidur lagi sendiri. kalopun nangis itu pun lebih ke ‘ngringik’ bentar trus balik lagi tidur sendiri. emaknya cukup ngebiarin aja nggak usah ngapa-ngapain. damai aman sentosa. bahkan yang bikin terharu itu semalem kan mati listrik. secara tau-tau gelap bin gerah ya dia bangun dong, trus nangis sambil ngerangkak nyariin emaknya. begitu ketemu nangisnya berenti dan dia langsung ndusel meluk emaknya sambil lanjut tidur lagi. aaaaaaa seneng bangetttt. terharuuuuu. i feel so much loved. :’>

mungkin awalnya capek ya gendongin sambil ayun-ayun agak lama. tapiiiii kalo dipikir-pikir lagi, lebih capek lagi kalo Alma tengah malem bolak-balik bangun dan nangis. Alma capek, umi abinya pun. paginya bangun jadi nggak fresh. jadi mending berkorban setengah jam (yang tenang dan ceria) di awal, daripada (kalo ditotal) berjam-jam (diselingin Alma nangis) di tengah malam. iya apa iya? hehehe.

Chia Seeds for Babies, Yes or No?

 

ngeri ya baca judulnya. apalagi kalo abis beli chia seeds sekilo buat si bayi. *ngaca* πŸ˜‚

jadi, sistem pencernaan bayi itu belum cukup matang buat bisa mencerna biji-bijian keras macam chia seeds. padahal, kandungan nutrisi superfood satu ini berada di dalam dinding bijinya. makanya jadi semacam percuma gitu kalo ngasih bayi makan chia seeds utuh-utuh.

TRUS GIMANA UDAH TERLANJUR BELI NIH. mana nutrisinya ajip bener kan, sayang bangett kalo si bayi harus skip si superseed satu ini.

ada dua solusi. SATU, if you are a breastfeeding mom, yaudah kamu aja yang nenggak chia seeds-nya. nanti nutrisinya bakal tersalurkan ke bayi lewat ASI. DUA, kalo pake cara pertama berasa kurang mantap, you can grind them fresh to get anything out of the chia (dapet dari comment section artikel di atas). jadi digiling, atau apapun pokoknya chia seeds-nya sampe ancur, baru dikasih ke bayi.

ini info penting banget. i didn’t know this at all karena kalo liat IG moms ngasih chia seeds ke bayinya ya ditaburin aja gitu di atas makanan bayinya. so i did exactly the same way. untung aja @ikaaguserlinawati kemarin ngajakin diskusi, mau gak mau aku harus googling, eh nggak taunya malah nemu artikel di atas itu. parahhh. alhamdulillah udah ga sesat lagi..