Ketika Anak Minum Terlalu Banyak Susu

Akyu mau curhat lagi nih. Kali ini perihal kebiasaan minum susu Si Alma.

Flash back, setelah disapih, Alma itu sebenernya jadi ogah minum susu. Waktu itu (setelah melalui banyak pertimbangan) aku kasih Alma susu UHT sebagai pengganti ASI. Kenapa susu UHT? Jawabannya bisa diliat di tabel di bawah ini.

Dicomot dari vetindonesia.com

Karena Alma nggak doyan susu, akhirnya aku memaksakan kehendak dengan selalu menyediakan susu UHT setiap hari buat Alma sambil selalu menyemangati dia buat minum susu. Seperti kata pepatah, bisa karena terbiasa, beberapa minggu kemudian Alma pun jadi suka minum susu UHT. Kenapa aku ngelakuin ini padahal aku udah paham betul bahwa susu itu nggak wajib buat anak usia di atas dua tahun? Karena aku takut di-judge. JENG JENG JENG.

Aku inget banget, Alma berhasil disapih beberapa minggu sebelum libur lebaran. Aku bersyukur karena aku jadi bisa pencitraan di depan keluarga besar: Yossie ibu teladan, berhasil menyapih anaknya walaupun anaknya nenen-addict (silakan kalo mau kentut). Tapi di sisi lain, muncul kegalauan baru: kalo sampe Alma ogah minum susu, pasti nanti Alma disuruh minum sufor.

Disclaimer: aku bukan antisufor. Cumaaa, aku nih anaknya nggak mau ribet. Kalo Alma minum sufor, berarti ke mana-mana aku harus bawa-bawa termos dll. Aku bayanginnya aja udah nggak kuat. Apalagi kalo nanti Alma minum sufor, pasti minumnya (umumnya) pake dot.

Nyapih nenen aja prosesnya nggak instan bin menguras energi, masa mau bikin PR baru lagi, nyapih dot. Alma nenen doang aja gigi depannya udah karies, apa kabar kalo nanti minum susu pake dot.

Nah, daripada ntar Alma didorong buat ngedot, lebih baik Alma minum susu UHT aja. Selain karena paparan di tabel di atas, susu UHT juga antiribet. Ini poin plus banget. Waktu itu Alma masih nggak terlalu suka, jadi kalo sehari bisa ngabisin satu kotak (125 ml) aja udah alhamdulillah. Si Emak pun hepi, tas diapernya masih bisa seenteng dulu waktu sebelum disapih.

Tapi itu dulu~~~ Sekarang? Dari ogah jadi doyan. Iyaaa Alma jadi doyan susu UHT. Bangun tidur minta susu, laper dikit minta susu, mau tidur harus minum susu.

Sounds like no big deal, right? Tapi sesungguhnya ini sumber masalah baru bagiku. Ibarat senjata makan tuan.

Tau sendiri lah ya kalo susu sapi itu rendah zat besi, sama kaya ASI. Itulah kenapa kalo frekuensi nenen/minum susu lebih banyak daripada frekuensi makan, bisa bahaya. Anak pasti jadi defisiensi alias kekurangan zat besi. Salah satu efek dari kekurangan zat besi ini, anak jadi males makan. Kalo males makan, hampir bisa dipastikan bahwa anak pasti maunya minum susu doang. Makin nggak mau makan, makin kekurangan zat besi. Persis lingkaran setan. Dampak negatif yang paling keliatan: berat badan anak jadi susah naik, bahkan turun.

Kembali ke Alma. Udah bisa ditebak, Alma jadi males makan. Ujung-ujungnya aku tetep harus nyapih dua kali. Keluar energi lagi emaknya. 😭

Plot twist-nya adalah… mengeliminasi susu UHT dari daftar most wanted object-nya Alma ternyata cukup mudah. Dan ini nggak disengaja. 😆

Selama ini, Alma cuma mau minum Ultra Mimi rasa Coklat, Vanila dan Stroberi. Dodolnya, beberapa minggu yang lalu aku baru tau dong kalo ternyata Ultra Mimi Full Cream itu punya nama lain, yaitu Ultra Mimi Plain, karena di antara ketiga rasa yang lain dia satu-satunya yang zero sugar. Aku langsung pengen ganti dong yah. Aku tawarin lah ke Alma yang plain.

Too bad. Dia udah terbiasa sama yang rasa coklat, vanila dan stroberi. Dia nggak mau minum yang plain. Di situ aku merasa sedih.

Nah, empat hari yang lalu, aku pesen Ultra Mimi Vanilla satu dus ke tetangga (mayan, harganya miring soalnya). Malemnya susunya dateng. Pas Alma mau tidur, aku buka dong dusnya.

Aku baru ngeh kalo ternyata yang kuterima tadi Ultra Mimi yang plain, bukan vanila.

Awalnya aku sedih. Tapi abis diskusi sama Si Abi, akhirnya kita nggak minta ganti. Justru, mungkin ini bisa jadi momen yang bagus buat switch ke susu plain. Alma tadi liat waktu susunya dianter ke rumah. Dia tau kalo aku beli di Tante tetangga. Jadilah waktu Alma protes minta susu yang pink gambar singa, aku bilang gini sambil pasang wajah sedih,

Maaf ya, Dek. Umik tadi beli susunya di Tante yang tadi. Eh, sama Tante, Umik dikasih yang biru, yang gambar sapi. Ngga papa ya Dek? Jadi, kalo Alma sekarang mau minum susu, Alma minum yang ini ya. Umik udah beli banyak banget nih, kasian kalo susu birunya ngga diminum.

Eh dia nggak protes lagi dong. Alhamdulillahhhh hepi banget akutuuuuh. 🤣

Tapi bisa ditebak, Alma nggak suka, jadi susunya diminum cuma dikiiiit banget. Sebelum tidur pun Alma minum air putih doang.

Besokannya, bangun tidur Alma masih nyariin susu. Aku sodorin susu yang plain. Alih-alih diminum dikit kaya semalem, kali ini dia bener-bener nolak. Sampe seharian pun dia nggak minta susu. Sebagai gantinya, porsi makan Alma jadi lebih banyak dari biasanya.

Saudara sekalian, inilah definisi kebahagiaan yang HQQ. So much win! Hahahahaha. #kemudianistighfar

Masya Allah yaa, kenapa coba nggak dari kemarin-kemarin aku kepikiran pake cara ini. 😪 Sekarang aku tinggal berusaha buat menyediakan makanan sehat yang bervariasi buat Alma.

Mungkin ada yang bertanya-tanya, nggak papa tuh Alma jadi nggak minum susu? Jawabannya: nggak papa. Malah menurutku, lebih baik begitu, asalkan asupan makanan padatnya cukup dan seimbang.

Buat yang belum tahu, prinsip 4 sehat 5 sempurna itu sudah usang ya, Bapak dan Ibu sekalian. Yang berlaku sekarang adalah PGS, alias pedoman gizi seimbang. Apa, kenapa dan bagaimananya silakan baca di sini, di sini, di sini dan di sini biar lebih jelas. Aku nggak punya kapasitas buat menjelaskan secara detil.

Yak. Ini udah panjang banget tulisannya. See you next post, yaa. Masih ada PR satu tulisan lagi nih. Please wait! 😘

Leave a Reply

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *