Review: Aplikasi Lingokids

Sejak beberapa hari yang lalu, aku udah mulai strict lagi buat batasin screen time Alma. Aku udah yang super duper kepikiran karena dia udah bener-bener yang nggak terkontrol banget nonton YouTube-nya. Dia nonton YouTube lewat TV, jadi ya sussssssahnya luar biasa kalo mau berentiin. Misal aku ganti channel nih, ganti ke NatGeoWild misalnya, belom lima menit pasti dia udah minta pindah channel ke YouTube.

And all of this was always very exhausting to me.

Aku udah coba batasin pake metode timer. Aku pasang timer, 15 menit misalnya. Aku bilang ke Alma, kalo timer-nya bunyi, berarti TV-nya harus dimatiin. Well, it didn’t work for us. Abis timer nyala, Alma malah merengek-rengek minta ditambah waktunya.

Sebenernya bisa aja sih kalo aku mau konsisten bilang ‘nggak’ setiap kali dia begitu. Tapi aku nggak kuat. Dia bisa kaya gitu lebih dari 10 kali dalam sehari. Aku lebih pilih buat stay waras aja.

Oleh karena itu, aku lebih memilih buat menyetop YouTube sama sekali. Kalo mau nonton TV, ya nontonnya NatGeoWild dan kawan-kawannya. Selain itu nggak aku kasih. Ini udah aku sounding sejak H-2.

Alhamdulillah, Alma galaunya waktu pagi-siang di hari pertama aja. Abis itu udah mulai biasa lagi. Dan karena udah nggak ada kerjaan, Alma jadi sibuk ngajakin aku main, which is good. Biasanya, duh boro-boro. Anteng depan TV terus nggak peduli aku lagi ngapain juga.

Aku ajakin dia nge-craft ala-ala, main sama kucing, dll. Aku juga jadi tahu kalo Alma ternyata suka doodling.

Hahaha. Gemes banget nggak sih? 😆

Selain itu, aku juga punya misi buat mulai ngenalin Alma sama bahasa Inggris dengan lebih serius. Nah, aku anggap ini adalah momen yang pas. Buat ngajarin anak bahasa baru, aku jelas butuh bantuan. Abinya Alma? Nggak mungkin. Masa belajar bahasa Inggrisnya cuma weekend aja? Jadilah aku cari-cari tuh apps di Google Play yang bisa bantuin aku ngajarin bahasa Inggris ke Alma.

Ada kali aku instal sepuluh aplikasi. Yang cocok cuma satu dong: Lingokids. This app is genius, very well-made. Lingokids ini spesifikasinya buat anak-anak usia 2-8 tahun, ain’t that great? Karena ini adalah hal yang bener-bener baru buat Alma, meskipun dia bentar lagi udah 3 tahun, aku tetep atur setting-nya buat anak usia 2 tahun.

Oiya, semua yang ada di dalam aplikasi ini nggak asal dibikin lho. Semua dibuat berdasarkan materi pengajaran di Oxford University Press. Jadi kontennya pasti terjamin ya.

Hasilnya? Alma and I love this app sooo very much! Serius deh, kalo anak pake app ini, mereka nggak bakal nyadar kalo ini tuh sebenernya aplikasi buat belajar bahasa Inggris. Ya abis ini isinya games, lagu-lagu, audio book, dan sejenisnya. Dan Lingokids ini materinya tematik. Bagus banget lah pokoknya.

Aku sempat rekam waktu Alma lagi pake ini aplikasi. Karena nggak ada yang bantuin rekam, jadi aku screen recording aja. Suaraku sama suaranya Alma tetep kedengeran sih (kalo bisa pake handsfree aja yak dengerinnya). Itu bulet-bulet kecil warna putih yang sering muncul nunjukin lokasi di mana layar disentuh (she did most of the tapping FYI, makanya kadang suka random 😆).

Aku juga udah berkomitmen bahwa setiap Alma lagi buka Lingokids, berarti sebisa mungkin aku juga ikut ngomong pake bahasa Inggris dari awal sampe akhir. Alih-alih jelasin pake bahasa Indonesia, aku akan lebih memilih buat bantu jelasin pake gerakan tangan atau permainan intonasi kata. Misal, waktu jelasin tentang monkey bars, aku kasih penekanan di kata monkey karena dia tahu kalo monkey itu monyet, dan monyet sukanya gelantungan. Alhamdulillahnya, dia cepet ngerti jadi emaknya nggak perlu mikir cara yang lain lagi. 😆

Contoh lain lagi, waktu Alma disuruh pilih salah satu dari tiga kendaraan: bike, car atau truck. Misal perintahnya adalah dia harus tap the car. Karena bakal susah kalo musti deskripsiin mobil pake bahasa Inggris sederhana, aku sebutin aja warna mobilnya. “There, the car is the yellow one. YELLOW one.” Pasti dia ngerti kan tuh. Dalam waktu bersamaan, dia juga jadi tahu bahwa, oh, car itu mobil toh.

Pokoknya, kalo nggak kepepet banget, aku nggak pake bahasa Indonesia.

Sejauh ini sih ok ya. Tiap aku nyebutin kata dalam bahasa Inggris, dia suka langsung ikutin. Emang jauh dari sempurna sih pengucapannya, tapi ya wajar lah ya. Namanya juga masih cadel. 😅 Yang menurutku paling penting adalah: anaknya suka dan enjoy. Yang lain-lain insyaAllah bakal ngikut sendiri.

Yak. Sekian dulu curhatan dari emaknya Alma. Semoga tulisan ini bisa bermanfaat ya. Happy parenting, all!

Leave a Reply

Your e-mail address will not be published. Required fields are marked *